Cubaan Pertama.

 

Kebelakangan ini

Aku cuba menulis

menggunakan bahasa ini

yang tlah lama aku pendam

 

Aku cuba menguasai lagi

bahasa yang tlah cuba aku lupai-

Aku cuba

Aku cuba.

 

Bahasa ibunda,

kata mereka.

Walapun ibuku sendiri

tidak pernah berbahasa begini

kepada diriku sendiri

mahupun kepada adik beradikku,

 

namun aku tahu itu bukan salahnya

 

Salahnya itu diriku sendiri

yang lambat menyedari

bahasa itu kuasa

yang menguasai alam semesta-

 

Makanya ibuku tidak memilihnya.

 

Biarpun begitu

doa-doanya tetap bersuarakan

“Aku Hambamu

dan Engkau Tuhanku-”

 

dan seperti lagu yang datang

dari negeri asing,

aku suka mendengarnya

tetapi payah untuk mengenakan makna

demi setiap ungkapan

 

tetapi aku cuba

Aku cuba.

 

Lama kelamaan

dengan tidakku sedari

Ia mula menaruh

ke dalam mafhumku

 

[Dan jikalau aku jujur dengan diriku sendiri]

tiap kali waktu aku terdesak

dalam sujud

bahasa ini mengalir

bagaikan cecair dari hujung lidahku

dan bercampur air mata yang mengalir

di pipiku, aku dengan otomatis

berbicara, bertutur seolah-olah

ia hembusan loghatku

dan tiap kali aku cuba menggunakan

bahasa penjajahku

dalam sujudku

aku segan dan malu

terus membisu.

 

Walapun ditemani Google

demi menulis serpihan lurus ini

dan masih sukar membilang

nombor passportku

dan nombor telefonku

dalam bahasa yang seharusnya

lebih akrab kepadaku

dari bahasa Arab

yang lebih aku kenal

Nahunya dan Sorofnya.

 

Perjalananku masih jauh

umpama budak baru belajar

kalau ada silap dan salah

minta jangan ada yang marah

kerana aku (mahu) cuba

 

Aku cuba.

 

Advertisements

One thought on “Cubaan Pertama.

  1. dulu hamba juga begitu,
    sering bermadah helah diiringi penjajah,
    rasanya gah, rasanya ah,
    persetankan melayu yang lemah bahasa penjajah,
    mereka hanya jaguh di kampung,
    belum kenal erti dikepung,
    minda minda liberal
    apakah melayu buta,
    apakah melayu alpa,
    dunia ini bukan kepunyaan mereka,
    bukan semuanya tentang melaka.

    berdikit dikit, aku mula,
    mula punya persepsi berbeza,
    atau mungkin juga,
    yang Maha Esa,
    mencernakan cahaya di minda hamba,
    meneutralisasikan kebencian di dada,
    mengkonklusikan bahawa,
    bahasa kita itu merceminkan bangsa.

    Najib,
    apa tidakkah kau nampak,
    alangkah lembutnya bahasa kita,
    mulanya bicara dibahasakan diri ini hamba,
    mulanya bicara untuk elak sengketa,
    mulanya bermadah, barulah dinyatakan isi hati
    lagi aku memerhati,
    lagi aku meneliti,
    bahasa ini, dipenuhi ayat yang berisi,
    itulah melayu.
    bukan layu,

    tapi pemalu,

    tersipu sipu

    namun berfikir juga aku

    sampai bila,

    bangsaku,

    ingin tersekat di bab satu

    hanya menguasai bahasa melayu

    jujur aku malu.

    pardon my nOOb attempt yasmin hehe

    .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s